Cara Memperbanyak Viewer YouTube


Beberapa waktu terakhir aku nyoba bikin video di Youtube. Kadang rasanya kecewa banget pas tau kalo video yang udah aku bikin capek-capek cuma sedikit yang nonton. Rasanya nggak adil aja kalo para reuploader yang cuma modal upload ulang doang bisa lebih sukses di Youtube. Tapi mau gimanapun aku harus tetap positive thinking. Mungkin videoku yang nonton dikit karena memang kualitasnya kurang bagus. Akhirnya aku nyoba buat ngubek-ngubek Youtube buat nyari tau gimana sih caranya supaya video yang kita buat itu banyak ditonton orang.

Nah, karena genre channel youtubeku itu soal travelling, jadi aku mencoba untuk mencari berbagai referensi channel travelling yang bagus dan belajar dari mereka. Dan ternyata nggak sedikit dari mereka yang ngasih tau cara-cara supaya video kita menarik dan nggak membosankan. Di bawah bakal aku jabarin kesimpulan yang kudapat setelah ngubek-ngubek Youtube. Mungkin hal ini nggak cuma buat travelling video, tapi di genre-genre video yang lain juga berlaku. Let's check it out!

Kualitas Video
Hal pertama yang harus kita perhatikan adalah kualitas video yang kita ambil. Selain kualitas gambar HD, sebisa mungkin ambillah gambar yang stabil dan nggak goyang-goyang. Buat yang punya modal gede bisa pake electric stabilizer atau orang biasa nyebutnya gimbal. Ada banyak pilihan gimbal yang bisa kita pake, mulai dari DJI Osmo Mobile buat handhone sampe DJI Ronin buat kamera DSLR ataupun Mirrorless. Nah, kalo kalian pake gimbal yang ini, dijamin deh video yang kalian ambil gambarnya bakal stabil banget dan sangat enak buat ditonton. Mau kalian ambil gambarnya sambil lari-larian, gambarnya bakal tetep stabil.
DJI Osmo Mobile

 DJI Ronin
DJI Ronin
Nah, bagi yang budgetnya menengah, bisa pake stabilizer non electric kayak s40 stabilizer. Karena non electric, maka dalam penggunaannya perlu keterampilan tangan supaya tetep seimbang dan nggak goyang-goyang. Tapi kalo budget kalian terbatas, stabilizer yang satu ini bisa jadi solusi kok buat ngatasi tremor pas kalian ngambil video.
S40 Stabilizer
"Bang, tapi kan aku nggak punya cukup duit buat beli stabilizer kayak gitu, trus gimana dong?"

Tenang, buat kalian yang minim budget masih ada jalan keluarnya kok. Kalian bisa menstabilkan video kalian yang goyang pake software editor video, salah satunya adalah Adobe Premiere Pro. Di software ini ada namanya fitur Warp Stabilizer yang mana bisa kalian gunakan buat menstabilkan video kalian yang goyang. Cuma ya gitu, kalo video goyangnya ekstrem banget ya tetep aja hasilnya kurang maksimal hehehehehe.

Btw, buat kalian yang mau beli software Adobe Premiere Pro yang original, kalian bisa klik di sini.

Color Correction & Color Grading
Hal selanjutnya yang perlu diperhatikan adalah color correction & color grading. Percuma kalo video yang diambil udah bagus dan stabil tapi nggak melalui proses color correction & color grading. Sebenernya apa sih color correction & color grading itu? Color correction sendiri adalah koreksi warna untuk memperbaiki setiap penyimpangan dari gambar standar yang kita inginkan. Hal-hal yang dirubah meliputi exposure, contrast, white balance dan juga ISO noise. Sedangkan color grading adalah proses pewarnaan video menjadi seperti apa yang kita inginkan. Color grading sendiri sangat berperan dalam memainkan emosi penonton yang mana bisa membuat penonton hanyut ke dalam dunia yang kita inginkan. Dengan color grading, video yang kita hasilkan bisa menjadi lebih hidup. Tapi ingat, color gradingnya jangan terlalu lebay dan norak. Warnanya jangan terlalu ngejreng biar penonton nyaman saat menonton video kita.

Musik
Nah, kalo video yang kalian ambil udah stabil dan warnanya udah ciamik, hal selanjutnya yang perlu dilakukan adalah nambahin musik ke video yang kalian buat. Kenapa musik? Soalnya video kalo tanpa musik nggak asik bray! Hahahahaha. Ya kan? Dengan adanya musik, itu bikin penonton lebih betah buat nonton video kalian sampe habis, percaya deh!

"Tapi Bang, aku pernah nambahin musik ke video aku trus kena copyright claim pas diupload ke Youtube. Itu cara ngatasinnya gimana ya?"

Cara ngatasinnya adalah pake lagu yang nggak kena klaim hak cipta hahahahahaha. Dimana nyarinya? Di Youtube ada banyak channel yang nyediain musik yang nggak kena klaim hak cipta, salah satunya adalah No Copyright Sounds. Di channel NCS kalian bisa download lagu-lagu yang bisa kalian jadikan background musik di video-video yang kalian buat. Syaratnya paling kalian cuma harus follow ataupun like sosmed artis yang bersangkutan dan juga mencantumkan link mereka di deskripsi video yang kalian upload.

Salah satu no copyright song di channel NCS

Story
Nah, yang selanjutnya adalah story atau jalan cerita. Kenapa story? Karena percuma kalo video kalian gambarnya bagus, stabil, warnanya ciamik, dan juga musiknya keren tapi jalan cerita di video yang kalian buat nggak menarik. Akhir-akhir ini banyak youtuber yang terinspirasi Sam Kolder buat bikin video yang transitionnya wus-wus keren banget tanpa memikirkan unsur story yang ingin disampaikan (termasuk saya sendiri hahahahaaha). Yang penting videonya udah wus-wus ala-ala Sam Kolder aja pokoknya. Dengan bikin video dengan berbagai macam transition wus-wus udah berasa videonya yang paling keren. Berasa udah jadi youtuber paling jago sealam semesta. Hahahaahahaha.

Gini lho, mau masukin unsur transition ala Sam Kolder ke video yang kita bikin ya silahkan aja, tapi jangan berlebih. Kenapa? Karena segala sesuatu yang berlebih itu tidak baik. Hahahahaha. Nggak, nggak, nggak, aku serius! Masukin transition seperlunya aja, nggak usah lebay. Yang penting jalan ceritanya bagus. Tanpa transition wus-wus sekalipun kalo jalan cerita video kita udah bagus duluan ya tetep aja keren videonya.

Coba tonton lagi deh videonya Sam Kolder, apa dia ngasih transition yang berlebihan?


Nah, Sam Kolder ini adalah contoh ideal dalam membuat sebuah video yang keren dan nggak membosankan. Video yang dia hasilkan stabil, warnanya keren dan juga matching sama lagu yang dipakai. Selain itu dia juga pake transition yang keren banget dan nggak berlebihan. Selain itu, story yang dia suguhkan juga sangat ciamik. Dia sukses membuat para penontonnya hanyut ke dunia yang ingin dia hadirkan. Sam Kolder tidak hanya asal shoot video-video landscape, tapi juga memasukkan unsur tokoh yang terlibat. Tidak hanya memasukkan unsur tokoh, tapi dia juga menunjukkan dengan detail apa yang dirasakan oleh sang tokoh ketika berada di tempat tersebut melalui ekspresi wajah dari berbagai angle.

Thumbnail & Judul
Mungkin hal terakhir yang perlu diperhatikan sebelum kalian mengupload video kalian ke Youtube adalah pemilihan thumbnail dan judul yang tepat dan menarik. Kesannya sih memang sangat sepele, tapi percayalah, thumbnail dan judul itu sangat mempengaruhi calon penonton untuk menonton video kita atau tidak. Tapi ingat, jangan click bait, itu bikin penonton kapok buat nonton video-video di channel kita.

Mungkin sekian dulu sharing dari aku mengenai cara mengatasi video youtube kita yang kurang laku. Semoga dengan menerapkan beberapa hal di atas, channel Youtube kita tidak lagi sepi dan viewernya bertambah banyak. Semoga bermanfaat dan terima kasih telah membaca postingan ini sampai habis.

Cao-cao~


Share:

5 comments:

  1. Saya belom punya channel yutup sendiri, belom kepikiran untuk membuta juga, tapi suatu saat nanti, kalo sudah berubah pikiran, sepertinya tips ini bakal saya ingat.

    apalagi sebagai penikmat yutup, hal2 yg disebutkan memang merupakan yg sering jadi penentu saat saya mau menonton. diawali judul dan thumbnail, ketika di klik, kualitasnya bagus, suaranya juga bagus, ada story nya yg juga kuat dan menarik.

    terima kasih atas info yg sangat bermanfaat perihal konten yutupnya, Mas.

    ReplyDelete
  2. Thanks ya udah berbagi ilmunya.

    ReplyDelete